Minggu, 28 Juni 2009

KUPU-KUPU

Ahad siang, ada kesempatan mengacak-acak laptop.. Hmm ada artikel bagus nih, tapi lagi-lagi atak ada sumbernya.. Tapi, saya harap ini jadi motivasi buat kita semua agar menjadi lebih baik... Seseorang menemukan kepompong seekor kupu-kupu. Dia duduk dan mengamati selama beberapa jam kupu-kupu dalam kepompong itu ketika dia berjuang memaksa dirinya melewati lubang kecil itu. Kemudian sang kupu-kupu berhenti membuat kemajuan. Kelihatannya dia telah berusaha semampunya dan dia tidak bisa lebih jauh lagi. Seseorang menemukan kepompong seekor kupu-kupu. Dia duduk dan mengamati selama beberapa jam kupu-kupu dalam kepompong itu ketika dia berjuang memaksa dirinya melewati lubang kecil itu. Kemudian sang kupu-kupu berhenti membuat kemajuan. Kelihatannya dia telah berusaha semampunya dan dia tidak bisa lebih jauh lagi. Akhirnya orang tersebut memutuskan untuk membantunya. Dia ambil sebuah gunting dan memotong sisa kekangan dari kepompong itu. Kupu-kupu tersebut keluar dengan mudahnya. Namun, dia mempunyai tubuh yang gembung dan kecil, serta sayap-sayap yang mengerut. Orang tersebut terus mengamatinya, karena dia berharap bahwa pada suatu saat, sayap itu akan mekar dan melebar sehingga mampu menopang tubuhnya. Sayang, semuanya tak pernah terjadi. Kenyataannya, kupu-kupu itu menghabiskan sisa hidupnya merangkak di sekitarnya dengan tubuh gembung dan sayap-sayap mengerut. Dia tidak pernah bisa terbang. Yang tidak dimengerti dari kebaikan dan ketergesaan orang tersebut adalah bahwa kepompong yang menghambat dan perjuangan yang dibutuhkan kupu-kupu untuk melewati lubang kecil tersebut adalah cara Tuhan untuk memaksa cairan dari tubuh kupu-kupu itu ke dalam sayap-sayapnya. Sedemikian sehingga dia akan siap terbang begitu dia memperoleh kebebasan dari kepompong tersebut. Kadang, perjuangan adalah yang kita perlukan dalam hidup kita. Jika Tuhan membiarkan kita hidup tanpa hambatan, itu mungkin malah melumpuhkan kita. Kita mungkin tidak sekuat yang semestinya kita mampu. Kita mungkin tidak pernah dapat terbang. Saya memohon kekuatan, dan Tuhan memberi saya kesulitan-kesulitan untuk membuat saya kuat. Saya memohon kebijakan, dan Tuhan memberi saya persoalan untuk diselesaikan. Saya memohon kemakmuran, dan Tuhan memberi saya otak dan tenaga untuk bekerja. Saya memohon keteguhan hati, dan Tuhan memberi saya bahaya untuk diatasi. Saya memohon cinta, dan Tuhan memberi saya orang-orang bermasalah untuk ditolong. Saya memohon kemurahan/kebaikan hati, dan Tuhan memberi saya kesempatan-kesempatan. Saya tidak memperoleh yang saya inginkan, tapi saya mendapatkan segala yang saya butuhkan.

1 komentar:

  1. salamu'alaykum..
    ukhty,menarik ya postnya..
    benar..
    perjuangan itu menyakitkan tetapi..
    saat akhirnya..
    nah!
    kita diberi hasil yg tak dijangkakan..
    kuasa Allah..
    jgn mudah mengalah..
    mngkin bg kepompong itu..
    yg sayapnya mengerut itu,andai manusia tiada yg membantunya..
    mgkin sja dia bisa terbang setelah dengan teguhnya berusaha sampai dpat keluar dr kepompongnya..
    ya kan?
    =) nice post~
    smg kta kekal dlm pengistiqamahan d jalanNYA..amin,

    BalasHapus

Jangan Lupa tinggalkan komentarnya yah.....